Sri Lanka Kehabisan Algojo, Warga Australia Kirim Lamaran

Suara.com – Dua warga Australia nekat mengirim lamaran untuk mengisi lowongan juru gantung alias algojo di Sri Lanka, setelah pemerintah negara itu mengaku kesulitan mencari kandidat untuk lowongan pekerjaan tersebut di dalam negerinya sendiri. “Dua warga Australia telah mengirim email ke salah satu departemen kami, yang isinya mengatakan mereka tertarik (dengan lowongan itu),” kata Chandrarathna Pallegama, komisaris jenderal lembaga pemasyarakatan Sri Lanka, Kamis (13/3/2014). “Kami tidak memanggil mereka, apa lagi kami memang dilarang untuk merekrut orang asing,” imbuh dia. Sebelumnya diberitakan bahwa Sri Lanka sedang mencari juru gantung , petugas pelaksana eksekusi hukuman mati, setelah kandidat terakhir yang diberikan kepercayaan mengaku tidak kuat melihat tiang gantungan. Pekan lalu departemen lembaga pemasyarakatan Sri Lanka sebenarnya sudah mendapatkan juru gantung baru, yang berhasil menyisihkan 176 orang pesaing dalam proses seleksi yang ketat. Ia menggantikan dua juru gantung yang mengundurkan diri beberapa bulan sebelumnya. “Kami memberinya pelatihan selama satu pekan, tetapi dia langsung mundur setelah melihat tiang gantungan. Dia bilang, dia tidak mau melakukan pekerjaan ini,” kata Pallegama. Meski dinamai juru gantung, kecil kemungkinan penjabat posisi benar-benar menggantung orang. Jabatan itu sebenarnya lebih kepada jabatan administrasi. Negara kepulauan yang penduduknya mayoritas beragama Budha tidak pernah melaksanakan hukuman gantung sejak 1976, meski ada setidaknya 405 terpidana mati di negara itu. Akan tetapi meningkatnya angka pelecehan seksual, pemerkosaan, pembunuhan, dan perdagangan obat terlarang, membuat sejumlah politikus mendesak agar hukuman mati diberlakukan lagi di negara tersebut. (Reuters)

Sumber: Suara.com